Abdul Wahab

Apa pun yang Anda ingin tahu tentang batik Abdul Wahab dapat memberitahu Anda.

Keluarganya telah membuat kain tradisional Indonesia sepanjang yang dia bisa ingat, dan kelompoknya, KPTB, sejak tahun 1978.

Kebanyakan orang-orang kita belajar dari ayah mereka,” kata Abdul. Batik adalah keterampilan utama.

KPTB terbentuk tiga tahun setelah Pekerti mulai bekerja dengan ayah Abdul, Pak Umar, untuk mengembangkan dan melindungi proses produksi batik, dan untuk alasan yang baik.

Abdul menjelaskan bagaimana batik dibawa ke Indonesia melalui India pada abad ke-5, dan apa yang disebut sebagai patola’ di India yang sekarang dikenal sebagai Jlamprang di Indonesia motif khusus untuk Pulau Jawa.

Kami hampir kehilangan motif karena tidak ada yang mau mengembangkannya, saya pikir karena sulit untuk membuat pola,” kata Abdul.

Tapi KPTB bertekad untuk meneruskan warisannya.

Kebangkitan adalah kata yang tepat, karena sekarang beberapa orang tahu bagaimana membuatnya.”

Jlamprang dibuat dalam tong, dengan pola yang digambar di kain dan ditutupi dengan lilin, kemudian berwarna dan dijemur. Proses ini diulang hingga lima belas kali untuk mendapatkan warna yang benar.

Ketika datang ke proses pencelupan, warna favorit Abdul untuk bekerja adalah indigo, karena merupakan biru mutlak‘, yang berarti menjadi hitam jika¬†ditambahkan lebih banyak.

Saat ini KPTB sebagian besar menggunakan pewarna sintetis, tapi pewarna alami masih dalam permintaan di pasar tertentu.

Untuk membuat pewarna alam Abdul menggunakan daun tanaman Indigofera untuk biru, kulit kayu untuk emas dan akar tanaman Noni untuk merah.

Untuk mencapai efek multi-warna, bahan digantung setelah digambar dan dicelup dengan alat spons dalam pola diagonal. Kadang-kadang sikat atau bambu juga digunakan, tergantung pada efek yang diinginkan.

KPTB menenun bahan katun, sutra dan rayon yang ia gunakan untuk membuat batik, sebagian besar memproduksi kemeja dan blus laki-laki dan perempuan, dan syal.

Abdul menjelaskan kelompok sebagai memiliki partner’ daripada staf’, karena outsourcing tenun dan spinning dan beberapa ‘pembatik’ ¬† perempuan tinggal sampai 35 kilometer jauhnya dari pangkalan KPTB di Pekalongan.

Meskipun jaraknya jauh, wanita ini sepenuhnya terlibat dalam sistem Fair Trade, termasuk memilih upah mereka.

Mereka bekerja dari rumah karena beberapa memiliki dua atau tiga anak,” kata Abdul.

KPTB memiliki ketertarikan untuk bekerja dengan perempuan, Abdul mengatakan karena ibunya sendiri meninggal ketika dia berusia lima tahun, dan dia telah tumbuh dengan para produsen perempuan.

Pada bulan Februari 2010 Abdul dan adiknya Kamilia mengunjungi Jepang untuk berbicara di sebuah konferensi di sebuah universitas di Osaka, Jepang. Kamilia berbicara tentang hak-hak perempuan, dan Abdul tentang Fair Trade.

KPTB memiliki banyak pembeli dari Jepang, yang merupakan importir utama pewarna alami dan sutra mereka .

Kelompok ini sekarang menenun sutra dari kepompong ulat sutra yang dibeli dari Departemen Pertanian, tapi sebelum ini, Abdul mengatakan, kelompok kepompong dipanen sendiri. Ini adalah sumber daya yang sangat berharga bagi kelompok, sebagai salah satu kokon dapat memberikan jalan untuk lebih dari 1000 meter benang.

Sekarang ia memiliki anak tiga tahun sendiri, Nafees, Abdul berharap dia akan melanjutkan tradisi, tetapi bersikeras itu harus keputusannya sendiri.

Ayah saya tidak mendorong saya untuk belajar kain, saya hanya belajar dari menonton dia melakukannya. Jadi saya tidak akan mendorong Nafees untuk belajar membatik, tapi membiarkan dia supaya tertarik. Ketika ia melihat kain dia ingin mengambil bagian dalam proses. Kemudian semuanya berantakan!

Jika Nafees terus menikmati proses batik, mungkin cetakannya dicintai oleh orang Jawa akan dapat hidup.

Abdul mengatakan: Hal ini seperti kimono Jepang atau didgeridoo untuk Australia, Indonesia memiliki sesuatu yang istimewa juga, dan kami ingin dunia melihat itu.”